'Saya Merancang Perkahwinan Impian Saya di Itali ... Kemudian, Coronavirus Terjadi'

Gambar dari Melanee Shale

Seperti kebanyakan gadis, saya mula berkhayal dan merancang perkahwinan impian saya yang sempurna dari usia awal. Jadi, ketika saya bertemu dengan lelaki impian saya, dan dia dicadangkan bagi saya, saya sangat teruja untuk memulakan perancangan.



Raphe, tunangan saya — dan sekarang suami, lebih lanjut kemudian! —Diharapkan kepada saya semasa kami dalam perjalanan ke Itali untuk salah satu majlis perkahwinan sahabat saya di bandar tepi laut yang indah di Positano . Dalam perjalanan itu, saya jatuh cinta dengan Itali dan semua yang ditawarkannya. Apa yang tidak mahu dicintai, bukan? Ini mempunyai seni, budaya, dan, tentu saja, makanan yang luar biasa! Semasa kembali ke Amerika, kami mula membincangkan rancangan perkahwinan kami. Kemungkinannya meliputi dari upacara perundangan yang sederhana, hingga kawin lari, atau ke acara yang lebih agung - iaitu, perkahwinan yang saya impikan sepanjang malam itu sebagai seorang gadis muda - baik Saint Barbara atau bahkan, mungkin, Itali .



Jumpa Pakar



Melanee Shale adalah blogger gaya hidup yang berpusat di Los Angeles. Dia dan tunangannya, Raphe, awalnya merancang untuk menikah di Orvieto, Itali pada April 2020.

Kami akhirnya memilih Itali atas beberapa sebab utama. Pertama, Raphe menghabiskan satu semester di kolej di luar negeri di bandar kecil Orvieto, yang terletak di bukit Umbria yang dipenuhi kebun anggur yang subur di tengah Itali. Pengalaman itu sangat mengubah hidupnya, jadi semasa kami berada di sana perjalanan , kami mengunjungi kilang anggur butik yang indah di luar Orvieto sebelum dia menunjukkan saya di sekitar bandar. Bagi Raphe, mempunyai peluang untuk berkahwin di tempat istimewa ini sangat bermakna. Kedua, sebilangan ahli keluarga dan tetamu kami, terutama kakak saya dan ibu bapa Raphe, tidak pernah ke Itali, dan, terus terang, mungkin tidak mengambil kesempatan untuk pergi.Perkahwinan Itali kami, bagi mereka, menjadi alasan terbaik untuk menjelajahi salah satu tempat kegemaran kami di bumi. Hadiah itu sahaja sudah cukup untuk mendorong kita mendekati keputusan. Terakhir, apabila kita mengetahui bahawa kita akan dapat keluarkan belanjawan kita yang agak terhad lebih jauh di Itali daripada perkahwinan dengan ukuran yang sama di California, kami dijual. Itali dulu, dan gambar perkahwinan kami mula terbentuk.

Kami menjumpai perancang perkahwinan — Emma dengan Suka Perkahwinan Itali —Yang tinggal di Itali dan pakar dalam merancang perkahwinan bagi mereka yang datang dari luar negara. Selepas panggilan Skype pertama dengannya, kami dijual, mengetahui bahawa dia akan dapat melaksanakan visi bersama kami dan menyampaikan upacara dan majlis perkahwinan yang elegan dan pelik. Seterusnya, kami memilih tarikh pada April 2020 kerana cuaca akan mulai panas pada tahun itu, tetapi secara teknikal ia akan menjadi perkahwinan luar musim , membolehkan perjalanan yang lebih selesa (dan lebih berpatutan!) untuk diri kita sendiri dan tetamu kita.



Kemudian, sudah tiba masanya untuk merancang! Untuk tahun berikutnya, Emma, ​​Raphe, dan saya, bertukar banyak e-mel, panggilan Skype dan papan Pinterest yang dikongsi, dan, tidak lama lagi, setiap butir terperinci. Raphe, pernah ke Itali beberapa kali dan tinggal di sana, berperanan dalam merancang perincian untuk perjalanan perjalanan banyak tetamu. Menjelang Januari 2020, kami tidak mempunyai harapan yang tinggi untuk perayaan perkahwinan Itali kami. Deposit telah dibuat, pengaturan perjalanan kami sudah siap, dan kami berada di rumah, hanya bersemangat untuk perkahwinan kami di Itali.

Menjelang Januari 2020, kami tidak mempunyai harapan yang tinggi untuk perayaan perkahwinan Itali kami. Deposit telah dibuat, urusan perjalanan kami sudah siap, dan kami berada di rumah, hanya bersemangat untuk perkahwinan kami di Itali.

Kemudian, sesuatu yang tidak dapat kita ramalkan berlaku. Kira-kira tujuh minggu sebelum keberangkatan kami ke Itali, kami mula menerima makluman berita dari para tetamu dan rakan-rakan mengenai COVID-19, yang mula menyebar ke Itali dengan cepat.

Dalam seminggu, kita tidak merasa senang dengan tekanan yang tidak boleh dipercayai. Segala sesuatu meningkat dengan cepat dengan wabak virus di Itali sehingga dalam masa dua minggu, Departemen Luar Negeri AS dan CDC mengeluarkan amaran Tahap 2 kepada pelancong, dengan menyatakan bahawa pelancong harus mengambil langkah berjaga-jaga yang lebih tinggi (seperti mencuci tangan, bersin ke siku, dll.) Untuk mengelakkan jangkitan). Pada ketika itu, kami mula mengadakan perbincangan serius dengan perancang dan tempat perkahwinan kami. Walaupun ada ancaman, kami memutuskan untuk menunggu dan melihat apa yang akan terjadi tanpa mengubah rancangan pada masa itu.Oleh kerana begitu banyak kerja telah dilakukan (belum lagi: wang itu!), Nampaknya cara yang paling masuk akal dan logik untuk terus maju. Tidak kurang dari beberapa hari setelah ceramah pertama kami, peringatan CDC naik ke Tingkat 3, yang bermaksud pelancong harus mempertimbangkan semula semua perjalanan 'tidak penting' ke Itali, dan bahkan ke Tingkat 4 di wilayah utara Itali, yang bermaksud : Jangan Melancong!

Kami menghadapi pertanyaan yang sukar: Adakah perkahwinan tujuan dengan 45 orang tetamu penting ?

Kami berhadapan dengan soalan yang sukar: Adakah perkahwinan tujuan dengan 45 orang tetamu penting ? Sudah tentu, kami tidak mahu mengambil risiko jika ada tetamu kami yang dijangkiti virus itu - terutamanya beberapa tetamu kami yang lebih tua dan mempunyai keadaan perubatan yang sudah ada yang akan meningkatkan risiko keparahan mereka. Namun, yang lebih menyusahkan, pada masa itu, adalah ancaman segera bahawa CDC akan meningkatkan amaran ke Tahap 4, dan kita sama sekali tidak akan dapat melakukannya. Atau lebih buruk lagi, ketika kami tiba di Itali, tingkatnya akan meningkat, dan tetamu dan kami mungkin terpaksa dikuarantin di luar negara atau setelah pulang.

Raphe dan saya mula menjelajahi Internet untuk semua berita dan maklumat yang dapat kami temukan mengenai sekatan perjalanan serta maklumat asas dari saintis terkemuka mengenai Coronavirus itu sendiri. Tekanan terus meningkat di atas kami. Kami hampir mencapai tarikh akhir untuk membayar baki sepenuhnya katering dan vendor lain, yang menurut kontrak kami, tidak dapat dikembalikan sepenuhnya sekiranya peristiwa itu berlaku, walaupun kami dilarang pergi ke Itali oleh kerajaan kami sendiri.

Hujung minggu pertama bulan Mac, dengan perkahwinan kami yang hanya tinggal lapan minggu lagi, sungguh luar biasa. Kami melalui masa-masa kemurungan, tidak percaya sepenuhnya, dan, bahkan kadang kala, mula mempertimbangkan apa yang membatalkan perkahwinan bagi kami. Adakah kita hanya berkumpul, mengambil wang simpanan dan mencuba perayaan perkahwinan tempatan? Adakah penangguhan pilihan? Atau haruskah kita membatalkan semuanya dan meneruskan kehidupan kita? Pada satu ketika, kami dapat menenangkan diri dan bercakap secara rasional melalui situasi tersebut.Saya ingat Raphe bertanya kepada saya, 'Apa yang anda mahukan?' Saya berfikir sejenak, dan berkata, 'Saya mahu perkahwinan Itali saya.' Tetapi apa maksudnya: Itali atau bust?

Hujung minggu pertama bulan Mac, dengan perkahwinan kami yang hanya tinggal lapan minggu lagi, sungguh luar biasa. Kami melalui masa-masa kemurungan, tidak percaya sepenuhnya, dan, bahkan kadang kala, mula mempertimbangkan apa yang membatalkan perkahwinan bagi kami.

Pada akhirnya, ini bermaksud bahawa kita harus berfikir dengan bijak mengenai pilihan kita dan mencari penangguhan yang sesuai dengan keadaan kita. Nasib baik, kami perancang dapat memulakan rundingan dengan tempat kami dengan cepat, dan mereka membuat tarikh pada awal Oktober 2020. Dia berusaha untuk menyemak semula kontrak kami yang ada sehingga kami dapat memindahkan semua deposit kami ke tarikh masa depan, dan bukannya kehilangannya . Kami menghabiskan seminggu bekerja dengan syarat untuk merundingkan semula baki pembayaran. Penting bagi kami untuk mempunyai jaminan agar jika situasi dengan Coronavirus tidak diselesaikan pada bulan Oktober, kami tidak akan keluar hampir keseluruhan kos perkahwinan kami .

Terdapat banyak elemen yang perlu dipertimbangkan dalam proses ini. Selain tanggungjawab kewangan dan perjalanan kami, kami juga harus mempertimbangkan bahawa 45 orang telah membuat rancangan untuk menangguhkan hidup mereka selama satu atau dua minggu untuk melakukan perjalanan ke Itali. Nasib baik bagi kami, tetamu kami lebih memahami keadaan kita, dan semua memberi jaminan bahawa apa sahaja yang kita pilih akan baik dengan mereka. Dengan baki lima minggu sehingga tarikh yang dirancang pada awalnya, kami menarik pencetus dan memutuskan secara rasmi untuk menangguhkan ke tarikh baru Oktober yang berpotensi.

Pada masa saya menulis karangan ini, kami mengambil cuti yang sangat diperlukan perancangan perkahwinan . Nasib baik, kita sudah banyak kerja keras yang telah ditentukan, dan kita bernasib baik kerana kita dapat mengubah tarikh dengan sebilangan besar butirannya tetap utuh. Walaupun keadaan pada masa ini masih belum diketahui dan kami tidak tahu berapa lama perkara akan tetap rumit di Itali dan dunia ketika ia berjuang melalui coronavirus, kami tetap berharap semuanya akan berjalan lancar. Kami optimis bahawa kami akan bebas daripada tekanan dan cantik Perkahwinan Itali begitu sahaja kita memimpikannya.

Kami optimis bahawa kami akan berakhir dengan perkahwinan Itali yang bebas dari tekanan dan indah seperti yang kami impikan.

Dari awal, kami telah merancang yang kecil upacara perundangan di sini di Los Angeles, di mana para tetamu yang tidak dapat melakukan perjalanan ke Itali (terutamanya ibu bapa saya yang tua) dapat membantu kami meraikannya. Pada 6 Mac 2020, kami mengadakan upacara sah kami - jadi kami sudah berkahwin secara rasmi! Melakukan khidmat undang-undang di sini juga merupakan pendahulu yang sangat baik bagi apa yang akan kita hadapi dalam perkahwinan Itali kita yang lebih besar, dan kita merasa lebih bersedia daripada sebelumnya.

Yang terpenting, kami telah mendapat pelajaran yang berharga melalui semua ini. Pada akhirnya, yang paling penting ialah kita mempunyai satu sama lain. Sebaliknya, keadaan ini adalah hadiah kecil dari alam semesta untuk menguji kekuatan kita sebagai pasangan ketika kita memulakan perjalanan perkahwinan seumur hidup. Saya bangga dengan cara kita bertahan dalam situasi ini, dan ini memberi saya kekuatan besar untuk mengetahui bahawa kita mempunyai asas yang kuat untuk menghadapi cobaan dan kesengsaraan hidup yang tidak diragukan.

Wabak coronavirus saat ini (COVID-19) telah dinyatakan sebagai wabak oleh Organisasi Kesihatan Sedunia. Oleh kerana keadaannya masih lancar, kami akan berkongsi petua dan cerita dari pakar industri dan pasangan yang mengalami pembatalan untuk memberi anda nasihat yang paling terkini mengenai bagaimana ini boleh mempengaruhi perkahwinan anda.

Apa yang Perlu Tahu Jika Anda Merancang Perkahwinan Semasa Wabak Coronavirus

Pilihan Editor


Tutorial Mahkota Bunga DIY Mudah Yang Akan Disukai Pengantin Bukan Boho

Bunga


Tutorial Mahkota Bunga DIY Mudah Yang Akan Disukai Pengantin Bukan Boho

Dari gaya rambut boho hingga mekar bergaya klasik, kami berbual dengan guru DIY mahkota bunga Christy Meisner Doramus mengenai petua teratasnya untuk menarik penampilan mahkota bunga yang sempurna untuk sebarang kesempatan.

Baca Lebih Lanjut
14 Karangan Bunga Peach Cantik

Bunga


14 Karangan Bunga Peach Cantik

Palet warna pic sangat sesuai untuk perkahwinan musim bunga atau musim panas. Kami menjumpai bunga persik kegemaran kami dari majlis perkahwinan yang sebenar.

Baca Lebih Lanjut